Mimpi Rachel

Juni telah tiba; tahun berjalan sangat cepat. Saya tahu itu konyol karena masih ada 24 jam dalam sehari. Tapi seiring berjalannya hari, apakah Anda semakin dekat dengan impian Anda?
Pernahkah Anda memperhatikan bahwa seiring bertambahnya usia anak-anak, banyak dari mimpi mereka tampaknya lenyap? Pada usia lima atau enam tahun, banyak anak yang cemas, bersemangat, dan bersemangat, serta memiliki beberapa mimpi terliar yang pernah Anda dengar.
Tapi perlahan, seiring waktu, seiring bertambahnya usia, mimpi-mimpi itu sepertinya menghilang begitu saja. Dan jika menyangkut orang dewasa, sayangnya, banyak dari mereka tidak punya mimpi. Hanya itu yang bisa mereka lakukan untuk bertahan. Tapi, itu tidak begitu tentang orang yang mimpinya ingin saya bagi dengan Anda.
Saya ingin Anda bertemu seseorang. Namanya Rachel. Dia hampir tiga belas tahun. Dia punya mimpi.
Seminggu yang lalu, teman kami Doug sedang dalam perjalanan kembali ke California dan dia menghabiskan malam bersama kami. Dia membawa kedua putrinya dan salah satu teman mereka bersamanya. Salah satu putrinya adalah Rachel.
Aku sedang duduk di teras setelah makan malam berbicara dengan Rachel tentang sekolah. Saya bertanya padanya apakah dia punya rencana setelah sekolah menengah. Saya senang dengan jawabannya. Dia tahu persis apa yang ingin dia lakukan.
Dia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin pergi ke sekolah kuliner di New York atau Paris. Dia berkata bahwa itu mungkin di New York karena bibinya Candice tinggal di sana. Dia ingin belajar bagaimana membuat kue. Tapi mimpinya tidak berhenti sampai di situ.
Dia menggambarkan seperti apa restoran / toko pastry-nya. Dia bisa membayangkan tempat khusus untuk keluarga dan teman-teman untuk duduk dan mencicipi kreasi barunya. Dia sangat bersemangat menggambarkan visinya dan menambahkan bahwa sebagian besar temannya tidak tahu apa yang ingin mereka lakukan.
Jadi, akankah mimpinya menjadi kenyataan? Tidak ada yang bisa memastikannya. Tetapi jika Anda bertanya kepada Rachel, dia sangat yakin. Waktu akan menjawabnya, tapi bukan itu intinya.
Intinya adalah dia punya mimpi. Dan saya tahu bahwa ada orang yang akan berkata, “Itu bagus,” melihatnya hanya sebagai mimpi hari anak, meragukan bahwa itu akan pernah terjadi. Tapi ada beberapa hal yang Rachel tidak sebutkan padaku.
Dia tidak mengatakan apa-apa tentang ekonomi saat ini. Dia tidak memiliki keraguan tentang apa yang akan terjadi di masa depan untuknya. Dia tidak menyebutkan apa pun tentang bagaimana pasar perumahan atau pasar saham saat ini dapat memengaruhi mimpinya.
Dan lagi, tidak ada yang bisa memprediksi masa depan. Tapi gadis kecil ini memiliki impian yang besar. Bagian yang menyedihkan adalah banyak gadis bertubuh besar dan besar telah meninggalkan impian mereka karena satu dan lain hal. Mereka telah menerima apa yang mereka sebut “kenyataan pahit” dan melakukan semua yang mereka bisa untuk bertahan.
Hal ini menimbulkan pertanyaan, “Kapan Anda berhenti bermimpi? Kapan Anda menyerah pada impian Anda? Kapan Anda melupakan semua mimpi itu dan menerima hidup apa adanya?” Saya berkata, “Tidak pernah.”
Salah satu alasan terbesar orang meninggalkan impian mereka adalah karena mereka tidak dapat melihat cara apa pun untuk mewujudkannya. Beberapa merasa dicurangi dari mimpinya. Yang lain merasa bodoh bahkan karena pernah bermimpi. Tapi apa salahnya memiliki impian dan tujuan?
Sama seperti tidak ada yang bisa memprediksi apakah impian Rachel akan menjadi kenyataan, tidak ada yang bisa memprediksi bahwa impian Anda tidak akan menjadi kenyataan. Yah, tidak ada orang kecuali kamu. Saat anda menyerah pada impian anda maka sudah pasti itu tidak akan terjadi.
Tetapi mengapa tidak menjaga impian Anda tetap hidup dan bahkan menambahkan yang baru, bahkan jika itu tidak pernah terjadi. Daripada melihat di mana kehidupan saat ini, mengapa tidak melihat ke depan di mana kehidupan bisa menjadi hari esok. Banyak orang mengalami kesulitan melakukannya karena takut gagal. Saya lebih suka gagal dalam mencoba, kemudian tidak pernah mencoba sama sekali.
Saya menantikan suatu hari duduk di bagian khusus untuk keluarga dan teman. Saya berharap dapat mencicipi kue baru yang mewah dan memberi tahu Rachel, “Wow, ini benar-benar enak. Kamu menyebutnya apa?” Saya juga berharap untuk mengingatkan Rachel saat dia dan saya duduk di teras saya ketika dia hampir tiga belas tahun.Kuliner kota Malang

READ  What To Know About Your Auto Dealer